Growth mindset vs Fixed mindset

Growth mindset secara harfiah berarti pemikiran atau pola pikir yang berkembang. Individu yang memiliki growth mindset adalah mereka yang akan selalu percaya bahwa bakat yang dimilikinya selalu dapat dikembangkan. Mereka yang percaya bahwa kegagalan bukanlah akhir dari segalanya, mereka yang gagal dan terus bangkit untuk menghadapi dunia.

Mungkin secara ga sadar kita sebenernya punya mindset seperti ini dan sharing session “Growth mindset” bikin kita jadi ngeh. Jadi gw disini mau cerita tentang dulu waktu ngga lolos kuliah sampe ada saat ini.

Ga lolos SBMPTN/SNMPTN

Dulu gw pengen banget masuk ITB atau UI. Pertama, gw emang punya passion banget di computer science(read: informatika) dan waktu itu coba browsing tentang jurusan terbaik informatika dan nemu ITB dan UI. Punya kenalan kating juga di ITB dan kayanya lulusan ITB itu keren-keren mas Achmad Dzaky(Bukalapak) misalnya.

Satu tahun semasa SMA kelas 12 udah pol-polan gw belajarnya, ikut bimbel ini itu sampe harus nge-kos karena sering pulang malem, ikut ujicoba tryout SBMPTN macem-macem. Nah, trus ada pengumuman siapa lolos SNMPTN tapi sayangnya gw gagal. Kecewa banget waktu itu, soalnya temen gw yang “Mungkin” ga lebih jago dari gw aja bisa lolos di PTN (bukan mau sombong tapi ya…).

Ga lama dari itu kating gw nyaranin buat cobain daftar di PTS(Perguruan Tinggi Swasta) dan waktu itu gw cobain buat daftar di Universitas Telkom Bandung. Ikut tes ini-itu, dan akhirnya pengumuman dan gw dinyatakan lolos di Tel-U 🙂 (seneng banget gw nangis waktu itu wkw). SBMPTN? udah hilang semangat buat ikut ujian dan tidak dinyatakan lolos so it’s okay udah ada tel-u.

Awalnya minder sih kuliah di swasta padahal lihat temen-temen yang kuliah di PTN dan ada yang di ITB juga(iri lah bos). Tapi disitu gw jadi punya motivasi kaya gini

Suatu saat gw bakal ngalahin ITB pas lomba

Kata-kata itu gw jadiin semangat buat rajin kuliah dan ikut lomba-lomba, dan alhamdulillah di tahun 2020 ini kesampaian juga buat ngalahin ITB hahaha

Trus temen-temen satu jurusan tapi beda kampus juga sering nanya-nanya tentang Artificial Intelligence buat tugas akhir mereka (gw asisten laboratorium disini) dari situ gw udah merasa ngga minder lagi dan gw bangga bisa bantu orang-orang.

TUHAN tuh udah punya rencana buat kita. Mungkin kita sengaja dibikin GAGAL dulu biar kuat mentalnya, lalu dikasih hadiah karena kita udah bisa survive menghadapi cobaan. who knows? tapi yang jelas

Gagal di satu tempat itu bukan akhir dari segalanya men

Semangat, yuk bisa yuk…

Kamu merasa artikel ini menarik dan bermanfaat? Bagikan ke temanmu sekarang yuk!