Setelah saya melihat video konmari, saya jadi ingat bahwa saya tanpa sadar sudah pernah mempraktekkan konmari.

Jadi ceritanya kamar kosku pas di Jogja ini ga terlalu besar dan ga ada lemarinya. Jadi awal-awal pindah kos dulu kamar benar-benar berantakan gara-gara baju.

Ternyata memang kalau orang dalam keadaan terpaksa pasti bisa melakukan perubahan. Karena saya ga tahan dengan kondisi kamar yang kaya’ kapal pecah, akhirnya saya beli container box buat tempat baju dan langsung masuklah itu semua baju ke container. Lha kok ternyata aksiku belum menyelesaikan masalah, baju di dalam container tetap berantakan, masih butuh aksi tambahan biar terlihat rapi. Akhirnya saya coba sortir baju yang menurutku mengandung unsur spark joy lalu saya lipat dan gulung-gulung biar baju di container tampak rapi. Nah, baju yang ga spark joy saya ungsikan ke Malang.

Lalu setelah pindah Malang dan ada lemari yang cukup besar di rumah, jadi males deh buat beres-beres baju. Tapi karena sekarang sudah tahu konmari yang baik dan benar, saatnya mulai berbenah lagi di rumah.

Kamu merasa artikel ini menarik dan bermanfaat? Bagikan ke temanmu sekarang yuk!